Minggu, 06 Juli 2014

Cerita Dewasa | Puas Dengan Kontol Tukang Sensus

Aku Dina, aku kerja di satu keluarga muda yang blon punya anak. Bapak dan ibu majikan sibuk banget dua2nya kerja sampe malem2, jadi wajarlah kupikir, kalo blon punya anak. Kapan bikinnya kan, pulang kerumah aja adu lebih lambat, kadang ibu pulang duluan, seringnya bapak pulang blakangan, sama aja dong ya hihi. aku mah santai banget kerja di kelouarga kaya gini, pagi2 dah brangkat kerja, pulang dah malem banget, jadi kerjaku ringan sekali. Cume bersih2 rumah dan cuci pakean. nyucinya juga ada mesin cuci, setiap ari mreka nurunin pakean kerja dan pakean rumah untuk di cuci, kerja cuma 2 orang ya cuma beberapa potong, jadi kucuci dengan mesin cuci dan atur lever airnya rendah aja, asal cukup untuk ngerendem sedikit potong pakean.

Slesai nyuci jemur pakean, kalo dah kering setrika, diantara kerjaan2 itu ya aku bengong, nonton tv, smsan ma temen2 sesama asisten RT (keren kan judul job nya, RT tu bukan rukun tetangga lo ya), makan kalo gak tidur. Si ibu masak paling weekend, itu juga sesekali kerna si bapak bener2 workaholic, weekend pun masi berbisnis juga, makanya si ibu kalo masak ya cuma sedikit,
buat dia aja dan sisanya ya buat aku. Hari2 kalo gak da makanan aku kudu nyiapin sendiri, nasi si bisa ikutan makan beras yang ada dirumah, tinggal masak pake rice cooker. Aku taker aja sekali masak bisa buat seminggu aku makan, kadang kalo weekend majikan ikut makan tu nasi, jadi takeran berasnya juga kutambahi iar cukup untuk seminggu.

satu siang ada petugas sensus yang dateng kerumah, dah mo pemilu gini biasanya ada orang yang mendata penduduk untuk menentukan jumlah pemilih. Aku heran aja, biar cuma mbantu2 dirumah aku ngikutin berita juga di tv. Katanya dah ada proyek e ktp yang konon dah ngabisnin duit 9T (T tu nolnya brapa ya), kok datanya masi gak bisa dipake buat data pemilu. Proyek lagi kali ya, memang negri ini penuh dengan proyek ya, supaya APBN nya kepake. kok jadi ngelantur kesana kemari ya, kembali deh ke crita. aku kebetulan dah slesai semua kerjaanku, baru mo nyiapin makan siang buat aku ndiri ketika kudengar ting tong bel pintu menyalak (anjing kali ya menyalak), memang bunyi belnya salakan anjing kok. "Mbak, bapaknya ada". "Kerja pak". "Ibu?" "Kerja juga, ada apa ya". Si petugas menjelaskan maksud kedatangannya. Aku hanya memperhatikan si petugas, ganteng juga orangnya, gak muda2 amir sih, cuman masi ok banget bodinya, tegap dan gak buncit, gak kaya penyakit orang seumuran 40an. "Aku si gak bisa jawab pertanyaannya pak", jawabku ketika dia menanyakan hal2 yang berkaitan dengan keluarga ini, aku tau si dikit2 tapi katimbang salah, mending kujawab gak tau aja. "Trus adanya bapak atau ibu kapan" "Berangkatnya pagi, pulangnya malem, jam 9 10an gitu". "Hari Sabtu juga sibuk". "Ibunya kadang ada dirumah kadang juga pergi". "Ya dah saya kemali Sabtu besok deh ya mbak yang cantik". "Waduh, pake embel2 cantik segala kok", kataku. "Lo memang cantik kok, kan ini fakta bukan gombal". "Wah daerah sini mana ada gembel pak". "Waduh cantik2 kok budi si". "Budi?" "Budek dikit", jawabnya sambil tertawa, "kan saya bilangnya gombal bukan gembel". "Makasi deh kalo dibilang cantik, bapak juga ganteng kok". "Ya cocok kan kalo lelaki ganteng ketemu abg cantik". "Kok abg". "Mbak abg kan?" "Sok tau ah". "Paling umurrnya baru 19 kan". "Katanya mo sensus, kok malah ngobrol si". "Ketemu yang cantik gini ya kudu diajak ngobrol lah, bole gak minta minum, air putih aja deh, kalo bisa yang dingin".

Cerita Dewasa | Puas Dengan Kontol Tukang Sensus, Mimikku diremas tukang sensus Ngelunjak juga ni orang, tapi katimbang ndirian ya kusuru dia masuk, di garasi ada tempat duduk, seperangkat sofa bekas yang dah jelek di onggokin di antara garasi dan dapur, aku suka iseng duduk dan kadang ketiduran sampe dirubung nyamuk, maklum aku kan manis dan nyamuk suka yang manis2 kali ya, tapi gak mungkin kalo nyamuknya jantan sebab menurut ilmu kehewanan, nyamuk jantan sukanya ngisep air, yang suka ngisep darah tu nyamuk betina. Kalo manusia jantan sukanya ngisep apa ya.

"Duduk deh, nanti aku ambilin minum". "Wah enak ya kamu disediain sofa gini buat trima tamu". "Ya gak lah, si bapak beli yang baru, yang lama ditarus disini aja buat aku duduk2". "ngomong2 blon kenalan dah minta minum segala ni, aku ... (dia nyebut nama, tapi seperti biasanya gak usah ditulis dimari ya). "Aku Dina". "Nama yang cantik secantik orangnya. Si bapak apa gak tergiur liat kamu cantik gini si, mana cantikan kamu atau si ibu, pasti lebi cantik kamu ya". Sok tau ah bapak". "Jangan panggil bapak dong, kaku amir dengernya, juga aku kan blon tua2 amir". "Tadi rasanya bilangnya bukan amir deh namanya". "memang bukan, kan amatnya masi benerin genteng diatas, adanya amir", jawabnya sambil ketawa. Aku ikut ketawa, asik juga ni orang buat diajak becanda, gak tau deh kalo diajak yang laen, hihi dasar omes. Dia langsung menenggak abis air dingin segelas, "Bocor ni gelasnya, masak baru diteguk dah kosong". Kuisi lagi air dingin dari botol yang kuambil dari lemari es, dia tenggak lagi, kali ini abis separonya. Kuisi lagi sampe penuh, abis deh air dingin sebotol.

"Banyak banget si minumnya, ntar pipis melulu kan". "Bisnya panas2 gini". "Tadi kemarinya kok gak bawa kendaraan, malah olahraga siang2 gini, ya panaslah". "Ya gak punya kendaran sendiri si, ya terpaksa naik kendaran umum dan selanjutnya jalan kaki deh". "Mangnya dah slesai ya sensusnya". "ada yang sudah dan banyak yang belon, sama kaya disini, pemilik rumahnya gak ada ditempat semuanya". "Ya iyalah, namanya juga hari kerja, sensusnya weekend aja, kali lebi banyak yang dirumah". "Trus aku kapan liburnya kalo weekend kerja". "Katimbang sia2 gini, mending juga minta libur senin dan selasa tapi weekend kerja". "Ya gak sia2lah, ketemu bidadari cantik gini, mana sexy lagi". "Masak si sexy, Dina kurus gini". Ketika itu aku cuma pake celana pendek dan tank top aja, ndirian di rumah ngapain juga rapi2. Aku memang dengan bapak ibu gak pernah ber aku ria, selalun nyebut diriku Dina, kebawa deh ngomong ma tamu yang sebenarnya gak diundang, tapi kok ya nyenengin. Memang si pahaku jadi terpampang nyata buat dia, juga tanktopku rada tendah bagian dadanya sehingga kalo aku ngebungkuk bisa keliatanlah isi dibalik braku, gak gede si, tapi juga gak kecil2 amat, eh amir.

"Tadi ngintip ya", kataku sambil membenahi tanktopku agar gak terlalu terbuka bagian dadanya. "Gak ngintip, terpampang kok tadi, jadi pengen ngeremes deh". "Ih, siang2 panas2 gini omes". "Kalo ada si bapak dirumah kamu juga gini pakeannya". "Ya gak lah, Dina pake kaos aja tapi celpennya ya tetep ini". "Trus si bapak pa gak menjilati kamu pake matanya". " mata bisa ngejilatnya. Namanya juga lelaki, ya wajarlah". "Mangnya si ibu ga bilang apa2". "Gak tu, dia ndiri kalo santai dirumah juga pakeannya kaya aku sekarang kok". "Wah sayang ibunya gak ada, kalo gak aku ketemu 2 bidadari sexy hari ini". "Kemaruk". "Bukan kemaruk tapi blon rejeki aja". Kembali kami tertawa2. "Bis ini mas kemana lagi". "Wuih, dipanggil mas ni". "Tadi katanya gak mo dipanggil bapak, dipanggil mas protes juga". "Gak protes cuma seneng aja kok sayang". "Gembel lagi ni". "Kok gembel?" "Tu bilang Dina sayang segala". "O gombal, gak boleh ya, mang ada yang sering manggil kamu sayang ya". "Gak ada lah, cuma pembantu kaya aku siapa yang mo sayang2an". "aku mau tu, boleh gak". "Tu bawa apa si, kok tasnya kayanya berat amat", aku mengalihkan pembicaraan aja. "Aku bawa laptop, aku suka isiin data kalo dah dapet, jadi di kantor bis langsung di proses". "Isinya cuma data ya, gak da yang laen". "O banyak yang laen, kamu mo liat ya". "Iya Dina denger lelaki mah hobi banget nyimpen yang omes2 di laptop". "Mang kamu mo omes ya sekarang, ya bole aja kalo mo liat". Dia mengeluarkan laptopnya, ditaruh di meja yang merupakan set sofa butut itu, trus dia buka dan nyalakan. Sebentar kemudian di klik sana sini dan terpampanglah film omes, bule ma abg cina kayanya sedang pelukan di pinggir kolam renang, ceweknya cuma berbikini, sexy banget deh bodinya. Si bule sedang mengulum bibir tu cewek sembari memerah toket montoknya, si cewek ber ah uh ria, serenade wajib kayanya ya di film bokep. "pernah liat yang beginian Din". "Belon mas. Gak malu ya mreka maen di rekam gini". "Kan udahannya mreka dibayar, enakkan kerja nikmat gitu dibayar pula". "Bule punya gede banget ya mas, panjang gitu lagi", kataku saat si bule mulai menikamkan kon tolnya ke memek tu cewek, aku mulai horny liatnya. "Mangnya kamu dah pernah liat kon tol seblelumnya, kok taunya segitu besar. Punyaku segitu lo Din". "Masak si, kan mas bukan bule". "Mangnya bule doang yang punya kon tol besar, aku juga punya, mo liat?"

Aku jadi tersipu, dia meraih tangannya dan diletakkan di selangkangannya, trus ditekannya disitu sehingga walaupun aku reflex narik tanganku, karena dia tekan keras makanya tanganku tetep diselangkangan. Kerasa si ada sesuatu yang keras dan besar dibalik celananya. "Diremes dong Din", katanya sambil terus menekan tanganku diselangkangannya. aku mulai menggenggam barang besar itu, kuremas pelan. "Na gitu dong, ntar aku bagi kenikmatan ma kamu deh, kamu dah perna maen ma lelaki kan?" Aku tanpa sadar menggangguk. "Ma sapa Din". Aku terdiem, aku sadar tadi salah aku ngangguk. Memang selama ini si bapak yang melampiaskan napsunya padaku, kalo pas si ibu gak da dirumah pasti aku ditariknya ke kamarnya dan dia lampiasin napsunya ke aku, aku jug nikmat kok biar kon tolnya si bapak gak segede yang kuliat di video yang dia nyalain, lagian aku jadi dapet gaji dobel. Kerjaan RT digaji a ibu, kerjaan nikmat digaji ma bapak. Sementara aku mengelus selangkangannya, dia mulai meremas pelan toketku. "kecil ya mas". "Gak lah, segini besar Din, kamu orangnya imut tapi toket kamu besar gini, kenceng lagi" Dia mulai meremasnya pelan dari luar tank topku. "Lepas tanktopnya ya Din, lebi berasa kalo diremes langsung". "Gak mau ah, masak disini". "Kan gak da orang Din". Bener juga dia, dirumah itu cuma ada aku berdua dia. Dia mencium bibirku lembut sekali sehingga aku makin terbuai, napsuku mulai memuncak karena ulahnya. "Mandi dulu yu Din, aku gerah ni".

Aku heran, kok aku nurut ja waktu dia pengen ke kamar mandi. aku ajak dia ke kamar mandi. Kamar mandi itu selalu kujaga kebersihannya sehingga sama bersihnya dengan kamar mandi di kamar si bapak. Mungkin kerna si bapak dah lama juga gak ngebagi kenikmatan ke aku, jadi memekku nagih diisi kon tol kali ya. Sesampai di kamar mandi, dia langsung mencium tengkukku, membuatku merinding. Kayanya kalo kaya gini mah gak bakalan ada acara mandi ni. Dipeluknya aku dari belakang sambil ciumannya berlanjut ke belakang telingaku hingga leher. Kedua tangannya mulai meraba-raba toketku yang masih terbungkus pakean. “Mas nakal ih". "Tapi kamu suka kan". tanganku meraba ke belakang mencari pegangan di antara kedua kakinya. Kembali teraba sesuatu yang besar dan sangat keras, kuremas dengan gemes barang itu. "Na gitu dong, kan enak jadinya". Dia juga meraba kancing celpenku, dilepasnya kancingnya, diturunkan ritsluitingnya dan diturunkan celpenku sehingga aku hanya ber cd ria.

Ciumannya kembali ke pundakku, tanktopku ditariknya ketas, aku membantunya dengan mengangkat tanganku ketas juga sehingga terlepaslah tanktop dari tubuhku. dengan gigitan lembut diturunkan tali bra-ku hingga turun ke lengan, begitu pula yang satunya, tak lama kemudian lepaslah bra dari tubuhku. sepertinya dia sangat terlatih untuk menelanjangi perempuan dengan perlahan, sehingga aku makin terangsang dibuatnya. Aku didudukkan di pinggiran bak mandi, dia berlutut di depanku, dicium dan dijilatinya betis dan pahaku hingga aku dibuat kelojotan. Perlahan dia menarik turun cdku hingga terlepas dari tempatnya, kepalanya langsung membenam di antara kedua pahaku, kurasakan jilatan di sekitar selangkangan dan daerah anus. jilatannya semakin ganas di daerah memekku, kurasakan jilatan di bibir memekku. Lidahnya terasa menari-nari di bibir memekku, kupegang kepalanya dan kubenamkan lebih dalam ke memekku. Jilatan lidahnya makin mengganas, sehingga aku dibuat makin kelojotan. Jauh lebi nikmat dijilatin dia katimbang si bapak yang selalu menjilati memekku seblon dia membenamkan kon tolnya di memekku.

"Mas curang, Dina dah dibukain bajunya, mas ndiri belon". "Dia cuma senyum aja dan langsung melepaskan pakeannya, semuanya. aku terkaget2 menlihat kon tolnya yang luar biasa besar, panjang dan kayaknya dak keras banget. Dia berdiri di hadapanku, kon tol XL nya (bukan opsel lo, tapi extra large) hanya berjarak beberapa centimeter dari memekku. kembali dia mencium bibirku, lidahnya bermain2 di mulutku membelit2 lidahku, sementara jari tangannya bermain di liang memekku. Ciumannya berpindah ke leherku, terus turun menyusuri dada dan sampe ke pentilku.

Aku benar-benar dibuat terbakar, napasku sudah tidak karuan, kombinasi antara permainan lidah di pentil dan permainan jari di memekku. “Mas, Dina dah pengen mas", rengekku sambil mendorong tubuh atletisnya. Dia mengusap-usapkan palkonnya di bibir memekku yang sudah basah. Perlahan didorongnya kon tol besarnya masuk ke liang memekku, memekku terasa sangat melar supaya bisa menampung kon tolnya yang besar banget, terasa sekali desakan benda tumpul besar itu mencoba untuk menerobos memekku. Makin dalam masuknya kurasakan kon tolnya seolah makin membesar, memekku terasa penuh ketika dia melesakkan seluruhnya ke dalam. “Aagh.. mas.. ennak ...”, erangku sambil memandang ke wajah nya yang ganteng dan macho. “Pelan ya mas, gede banget si..” pintaku sambil mencengkeramkan otot memekku pada kon tolnya. "Mang yang masuk kecil ya Din, memek kamu cengkeramannya kerasa banget deh Din, baru sekali ni aku ngerasain memek seperet memek kamu". "Mas punya gede banget si". "Tapi kamu suka kan". "Banget mas". tangan kanannya meremas toketku sedang tangan kirinya meremas pantatku sambil menahan gerakan tubuhku. Kurasakan kon tolnya pelan-pelan ditarik keluar, dan dimasukkan lagi saat setengah batangnya keluar, begitu seterusnya, makin lama makin cepat. “Oohh..mas... nikmatnya", desahku, menerima kocokan kon tolnya di memekku. Dia dengan irama yang teratur memompa memekku sambil mempermainkan lidahnya di leher dan bibirku. Aku tak bisa lagi mengontrol gerakanku, desahanku semakin berisik terdengar.

Dia mengangkat kaki kananku dan ditumpangkan di pundaknya, kurasakan penetrasinya semakin dalam. Kocokannya semakin cepat dan keras, diselingi goyangan pantatnya yang meliuk2. Aku makin mendesah dibuatnya, keringat sudah membasahi tubuhku, begitu juga dengan dia. Aku hampir mencapai puncak kenikmatan ketika dia menghentikan kocokannya, dan memintaku untuk berdiri, “Mau dilanjutin di sini atau pindah ke ranjang..?” tanyanya terus menjilati pentilku. Tanpa menjawab aku langsung membelakanginya dan kubungkukkan badanku, rupanya dia sudah tahu mauku, langsung mengarahkan kon tolnya ke memekku. Kuangkat kaki kananku dan dia menahan dengan tangannya, sehingga kon tolnya dapat masuk dengan mudah. Dengan sedikit bimbingan, melesaklah kon tolnya ke memekku, dia langsung menyodok dengan keras, terasa ambles dalem banget di memekku, aku terdongak karena kaget. “Aauugghh.., mas.., teruss..”
teriakku larut dalam kenikmatan.

Sodokan demi sodokan kunikmati, dia menurunkan kakiku, dan kurentangkan lebar sambil tanganku tertumpu pada pinggir bak mandi, tangannya memegang pinggulku dan menariknya saat dia menyodok ke arahku, begitu seterusnya. Rasanya sudah tidak tahan lagi, ketika tangannya meremas toketku dan mempermainkan pentilku dengan jari tangannya, “Mas, Dina .. sudah.. nggak tahan..!” desahku, ternyata Rio langsung menghentikan gerakannya. “Jangan dulu Sayang, kamu belum merasakan yang lebih hebat.” katanya, tapi terlambat, aku sudah mencapai puncak kenikmatan terlebih dahulu. “Aaughh.., maasss..,” teriakku mengiringi orgasme yang kualami, denyutan di memekku terasa terganjal begitu besar. Dia hanya mendesah sesaat sambil tangannya tetap meremas toketku yang ikut menegang. “Ayo mas, mas keluarin juga..." pintaku, aku lemas saking nikmatnya orgasme barusan.

"Terusin dikamar aja yuk Din". Dia mencabut kon tolnya yang masi perkasa dari memekku, aku ajak dia ke kamarku. "Kamar Dina kecil mas". "Ya gak papa kan, yang penting bisa nerusin di ranjang kamu". dia memintaku nungging di pinggir ranjang. Dia menginginkan doggie style, kuturuti permintaannya. Sekarang posisiku merangkak di ranjangku. Dia berdiri dibelakangku, mengatur posisinya untuk memudahkan penetrasi ke memekku. Setelah menyapukan kon tolnya yang masih menegang, dengan sekali dorong masuklah kon tolnya semua ke memekku. Meskipun sudah dari tadi terkocok oleh kon tolnya, kaget juga aku dibuatnya. Dia langsung memacu kocokannya dengan cepat, kenikmatan kembali menyelimuti tubuhku. Dia menarik rambutku ke belakang sehingga aku terdongak. Berpegangan pada rambutku dia memainkan kocokannya, sesekali pantatnya digoyang ke kiri dan ke kanan, atau turun naik, sehingga memekku seperti diaduk-aduk kon tolnya. Dia sungguh pandai menyenangkan prempuan dengan permainannya yang penuh variasi.

Rio mengangkat badannya tanpa melepas kon tolnya dariku, kini posisi dia menungging, sehingga kon tolnya makin menancap di memekku tanpa menurunkan tempo permainannya. Aku sudah tidak tahan diperlakukan demikian, dan untuk kedua kalinya aku mengalami orgasme hebat dalam waktu yang relatif singkat, sementara dia masih tetap tegar menantang. “Masih kuat untuk melanjutkan Din..?” "Lemes banget mas". "Kamu diatas aja ya". Walaupun lemas aku turuti ja permintaannya. Dia telentang di ranjangku. kukangkangkan kakiku diatas kon tolnya yang menjulang keras kaya tugu monas, ku paskan palkonnya menembus memekku dan kuturunkan pelan2. Terasa sekali batang yang besar itu pelan2 terbenam kedalam memekku, sampe akhirnya ambles semuanya. terasa sekali kon tolnya yang besar mengganjal di dalam. Aku mulai menggoyang pantatku maju mundur mengocok kon tolnya dalam memekku. Semakin cepat kugoyang semakin nikmat rasanya , maka goyanganku semakin cepat dan tambah tidak beraturan. Kuamati wajahnya yang ganteng bersimbah peluh dan terlihat menegang dalam kenikmatan, tangannya meremas-remas toketku sambil mempermainkan pentilku.

Karena sangat lemas, akhirnya goyanganku terhenti. dia menggoyang tubuhku sambil menggerak-gerakkan pinggulnya sehingga memekku tetap terkocok dari bawah, dan kembali orgasmeku tidak terbendung lagi untuk kesekian kalinya. Dia tetap saja mengocok dari bawah, meski dia tahu aku sedang di puncak kenikmatan. Kali ini aku benar-benar lemes, tapi dia tidak juga mengentikan gerakannya. Kutelungkupkan tubuhku di atas tubuhnya, sehingga kami saling berpelukan. Dia memelukku dan mencium bibirku sambil kembali mempermainkan lidahnya, kon tolnya masih keras bercokol di memekku, terasa panas sudah. Tidak lama kemudian nafsuku bangkit lagi, kuatur posisi kakiku hingga aku dapat menaik-turunkan tubuhku supaya kon tolnya bisa kluar masuk lagi di memekku. Meskipun kakiku terasa lemas, kupaksakan untuk mengocok kon tolnya yang sepertinya makin lama makin mengeras.

Melihatku sudah kecapean, dia memintaku untuk kembali nungging, kemudian dia berlutut diebalakangku dan dengan mudahnya dia melesakkan kon tolnya ke memekku untuk kesekian kalinya. kali ini kocokannya bervariasi antara cepat keras dan pelan. setelah terasa staminaku agak pulih, kuimbangi gerakan sodokannya dengan menggoyang-goyangkan pantatku ke kiri dan ke kanan atau maju mundur melawan gerakan tubuhnya. tidak lama kemudian kurasakan cengkeraman tangannya di pantatku mengencang, kurasakan kon tolnya terasa membesar dan diikuti krucil.netan dan denyutan yang begitu kuat dari kon tolnya. Memekku terasa dihantam kuat krucil.netan pejunya hingga aku terbawa melambung mencapai puncak kenikmatan yang ke sekian kalinya. Kami orgasme secara bersamaan, tubuhku langsung terkulai di ranjang. "Din, nikmat sekali ngentot ma kamu, memek kamu cengkeramannya kuat banget dan denyutannya berasa banget deh". Setelah semuanya reda, dia mencabut kon tolnya dan terkapar disebelahku yang masih telungkup. Ranjangku memang untuk 1 orang sehingga kami rada bersedakan ketika dia berbaring disebelahku. "Din, kamu gak bisa off sehari ya, kita nginep di hotel jadi bisa puas2in maen semaleman diranjang yang besar". "Susah mas, pasti gak diijinin kalo minta ijin sehari, juga bilangnya mau kemana". "Kita ke kamar tamu aja mas, ranjangnya besar". "Nanti kotor sepreinya Din". "Dah waktunya cuci seprei kok, jadi gak papa kotor, abis maen nanti Dina ganti yang baru, toh Dina yang cuci sepreinya jadi ibu gak akan mriksa2 seprei kotornya". "Napa gak dari tadi aja kita maen di kamar tamu Din. Majikan kamu pulangnya malem kan". "Iya mas, waktu kita banyak kok, mas gak nerusin kerjaannya". "Ni kan juga lagi kerja, ngerjain kamu, jauh lebi nikmat kan". "Mas demen banget si dogi". "memek kamu jadi lebi peret lagi Din dan masuknya lebi dalem lagi, nikmatnya bangetz Din".

Dengan langkah gontai aku mengajaknya pindah ke kamar tamu. Aku langsung merebahkan tubuhku di ranjang dan langsung aja terlelap. Entah sudah berapa lama tertidur ketika kurasakan sesuatu menggelitik memekku. Sambil membuka mata yang masih berat, kulihat kepalanya sudah terbenam di selangkanganku yang telah tebuka lebar. karena permainan lidahnya sungguh membuatku menggelinjang-gelinjang kenikmatan. “Ugh.., shh..!” aku mulai mendesis. Kubenamkan kepalanya lebih dalam untuk mendapatkan kenikmatan lebih jauh. Dia menjilatiku dengan hebatnya hingga beberapa saat kemudian diangkatnya kakiku hingga terpentang dan dia mengganjal pantatku dengan bantal hingga posisi memekku sekarang menantang ke atas. Kembali dia menjilati memekku yang sudah terpampang nyata. Jilatannya kemudian berpindah ke daerah anusku, sambil jarinya mengitik2 itilku. Aku tidak tahu bagaimana menggambarkan dengan kata-kata, kuremas-remas sendiri toketku yang ikut menegang. Tidak tahan menahan sensasi yang berlebihan, akhirnya aku mencapai orgasme duluan. Mulutnya tidak juga beranjak dari memekku, disedotnya lendir kenikmatan dari memekku. “Udah mas....” pintaku menahan kegelian yang melanda selangkanganku.

Lidahnya naik menelusuri perutku dan berhenti di antara kedua toketku lalu mendaki hingga mencapai pentilku. sambil meremas toketku dia mulai mengulum dan mempermainkan pentilku dengan lidahnya. Kedua kakiku dipentangkan dengan lebar dan dia menyapukan palkonnya di bibir memekku dan sebentar kemudian langsung kon tolnya ambles kedalam memekku. Perkasa sekali si mas dalam urusan ranjang, kayanya napsunya tinggi terus sehingga kembali dia menggarap memekku dengan kon tolnya yang besar panjang keras itu. terasa sekali kon tolnya menyodok-nyodok dinding memekku. Tangannya tidak henti meremas dan mengelus kedua toketku, sesekali wajahnya dibenamkan di antara kedua toketku. Dia makin kencang mengocok memekku. Aku menggelinjang makin tidak karuan, “Uugghh..mas, nikmatnya...."

Kurasakan kenikmatan yang memuncak, dan kembali aku mengalami orgasme beberapa saat kemudian. Tanpa memberiku istirahat, dia membalikkan tubuhku, kini aku tertumpu pada lutut dan tanganku, doggy style. Dia tetap bertugas di belakang, langsung diambleskan kembali kon tolnya di memekku yang telah basah karena cairan orgasmeku, pinggangku dipegangnya kemudian dia mengocokku dengan cepat, kurasakan kon tolnya makin dalam melesak ke dalam memekku. Dengan terus mengocok, dia mengelus-elus punggungku,kemudian tangannya menjelajah ke dadaku, dielus dan diremasnya dengan keras kedua toketku, sesekali mempermainkan pentilku, kegelian dan kenikmatan bercampur menjadi satu.

Kemudian ditengah permainan dia mengganti posisi lagi. Dia telentang diranjang dengan kon tol yang masih mengacung keatas. aku menaiki tubuhnya, kuatur tubuhku hingga memekku pas dengan kon tolnya yang sudah menunggu, lalu kuturunkan pantatku dan bles. Langsung saja aku bergoyang salsa di atasnya. Kini aku pegang kendali, pantatku kuputar-putar sehingga memekku terasa diaduk-aduk olehnya. Dia memegangi kedua toketku dan meremasnya. Pantatku tidak pernah berhenti bergoyang di atasnya, dia belum juga memperlihatkan tanda-tanda akan orgasme. Aku mengganti gerakanku, kini turun naik di atasnya, ternyata dia melawan gerakanku dengan menaik-turunkan pantatnya berlawanan denganku sehingga kon tolnya makin menancap dalam, tangannya tidak pernah melepas remasannya dari toketku. Dia terus saja mengocok memekku dari bawah. Tidak lama setelah mengocokku dari bawah, kurasakan badannya menegang kemudian disusul denyutan keras dimemekku. Begitu keras dan deras krucil.netan pejunya hingga aku tersentak kaget menerima sensasi itu hingga aku menyusul orgasme sesaat setelahnya. Begitu nikmat. Tubuhku langsung melemas, aku langsung terkulai di atas tubuhnya, "Mas, luar biasa nikmatnya, Dina lemes banget deh, mas kuat amir si ngentotin Dina". "Bisnya aku napsu kamu ma kamu Din, makanya kon tolku bawaannya pengen ngaduk memek kamu terus". "Istirahat lagi ya mas, mas masi mo lagi ya". "So pasti Din, bisa sampe malem kan aku ngentotin kamu". Napasku masi ngos-ngosan, aku dapat merasakan degup jantungnya yang masih kencang, keringat kami sudah bercampur menjadi satu. kon tolnya masih tertanam di memekku meskipun sudah melemas hingga akhirnya keluar dengan sendirinya.

Aku ke kamar mandi yang ada disebelah kamar tamu, kuguyurkan air hangat dari shower di sekujur tubuhku, kusiram rambutku yang lengket karena kringet. Kemudian aku keluar dari kamar mandi, kulihat dia sedang duduk di sofa, kami masih bertelanjang. Aku merasa lapar, segera aku ngangetin makanan yang ada buat aku dan kami makan berdua, mesra sekali rasanya makan sambil telanjang ditemani lelaki ganteng yang barusan menggarap memekku abis2an. "Mas, serasa makan ma suami deh". "Mau kamu jadi istriku?" "Gombal". "Serius, kalo kamu mau ntar aku atur ke KUA". "Baru juga kenal dah ngajak nikah". "Kenalannya kan lengkap, pake ngentot segala, jadi sudah kenal kuadrat kan, kamu nikmat kan". "Banget". "aku juga nikmat, jadi mau nikah ma aku secepatnya. Ntar ya kamu tinggal ma aku, bantuin kerjaanku tiap hari tapinya". "Mas tu nyari bini pa nyari karyawan si". "Ya dua2nya sayang, gak papa kan kalo istri bantuin juga kerjaan suami. Kamu kan dah biasa kerja, tapi kalo bantu aku ya dilapangan gak dirumah terus. Kalo dirumah ya bantu aku meredakan napsu aja", katanya sambil tertawa. "Mau kan". Aku gak jawab cuma senyum aja. Kami sambil bertelanjang makan sambil ngobrol tentang kebiasaan masing2 sehari, dia pdkt banget ke aku. Aku si cuek aja, ya seneng2 aja ma dia yang bisa bikin aku terkapar terus2an saking nikmatnya. Gak kepikir aku jadi bininya trus kudu keliling kesana kemari bantuin kerjaan sensusnya. Sekarang aku kan santai, kerjaan dikit, gaji lumayan karena si bapak juga ngasi gaji. Kalo dia mo berbagi kenikmatan ma aku ya dia dateng aja nyamperin aku pas rumah kosong gini.

Setelah istirahat selesai makan, kembali aku duduk di sofa, kali ini sofa tamu bukan sofa bututku. Dia rupanya dah napsu lagi, dia mulai menciumi leherku sambil meremas-remas toketku. ciuman dari leher terus turun ke dada, sekarang dia mengulum pentilku di kiri dan kanan. Dia terus aja merangsang aku abis2an. segera dia jongkok diantara pahaku, melebarkannya dan lidahnya mulai menjelajah di memekku. dipermainkannya memekku dengan lidah dan jari tangannya. Dengan kemahiran permainan lidah nya, aku sudah terbakar birahi, kepalanya kujepit dengan kedua kakiku supaya lebih merapat diselangkanganku. "Mas, Dina dah pengen dimasukin lagi mas", rengekku, gak tahah aku dirangsang sedemikian hebatnya. Dia menarik aku sehingga pantatku ada dipinggiran sofa, segera dia menyapukan kepala palkonnya ke memekku, dn tak lama kemudian kon tol besarnya dah ambles lagi dimemekku. Segera dia mengocok memekku dengan cepat dan keras, mulutku dibungkam dengan ciuman bibirnya. Kocokan kon tolnya bertambah cepat, iramanya susah ditebak karena terlalu banyak improvisasi, aku kewalahan mengikuti iramanya.

setengah jalan, dia menghentikan permainan nikmatnya, dia minta aku nungging sehingga kembali dia melakukan gaya kesukaannya, dogi. Sodokan awal perlahan, tapi selanjutnya makin keras dan cepat. Kugoyang-goyangkan pantatku mengikuti irama nya, makin lama makin terasa nikmatnya, cukup lama dia mengocokku dengan berbagai variasi gerakan. Setelah beberapa lama dengan doggy style, lututku terasa capek. Aku merangkak naik ke sofa yang tetap dengan posisi doggy. Kunikmati sodokan dari belakang entah sudah berapa lama berlangsung, lututku sudah lemas, tapi serangan dari belakang tidak menurun juga, sampe akhirnya kurasakan denyutan-denyutan di dinding memekku dan kudengar teriakannya pertanda dia orgasme. "Din, nikmatnya...." terasa sekali semburan dahsyat pejunya menghantam memekku kembali sehingga hal ini langsung membuahkan orgasmeku untuk kesekian kalinya. Luar biasa nikmatnya hari ini buat aku, kenikmatan melanda diriku terus2an. Luar biasa lelaki yang satu ini, aku si sangat ngarepin dia akan sering mampir kemari kalo rumah kosong dan menggarap memekku abis2an

0 komentar: